Searching...
Friday, December 19, 2014

KISAH NYATA DARI ORANG GANTENG DAN PERTAMAX (True Story)

KISAH NYATA DARI ORANG GANTENG DAN PERTAMAX (True Story)
Katakan PERTAMAX untuk mengawali membaca cerita nyata ini bray.

Pertamax, Pertamina, SPBU, Stiker Pertamax
Pertamax selalu benar bray.

Pagi ntu cuaca cerah bray, kebetulan gue bangun kesiangan jadi segalanya sudah terang bray sampai kolong tempat tidur gue terang benderang bray.  Macem lagu riang gembira waktu TK Nol Kecil-Besar gue langsung mandi dan tak lupa menggosok otong bray. Setelah itu gue bantu diri gue untuk mampu menjalani hidup bray. Skip...

Pagi ntu gue kagak sarapan padahal sudah disiapkan oleh bibik gue ye bray, bukan karena gue tidak ingin sarapan ye bray tapi karena waktu mepet bray. Akhirnya gue putuskan untuk langsung berangkat kuliah ye bray.  Kebetulan motor yang biasa gue gunakan sedang dalam masa perawatan bray, jadi gue pakai motor Yamaha 70 warna merah dengan suara yang khas ntu bray, jika elu anak < 95-an, elu akan langsung tahu bray.

Sebelum berangkat gue cek dulu minyaknya bray, ternyata emang harus isi ulang bray. Berangkat dah gue mengendarai Yamaha 70 bray tidak lupa mampir ke SPBU untuk isi PERTAMAX (elu bisa bayangin motor pitung isi PERTAMAX bray).
Pengisian selesai dan gue buka dompet, ternyata uang gue ketinggalan bray. Gile ganteng gue langsung turun sampai 72% tanpa ampun bray.

Gue yang sok cool dengan tangan gemetar sambil berpikir kalau gue langsung cabut, pasti langsung ke kejar karena motor gue butut dan kalau pun bisa keluar dari SPBU pasti pihak SPBU tidak akan membutuhkan waktu lama untuk meringkus gue bray, karena motor yang gue gunakan kalau untuk ngebut langsung macet bray.  Elu bisa bayangin dah, berapa meter gue bisa kabur dari SPBU ntu dan langsung ditangkap tanpa perlawanan bray. Akhirnya gue terus terang untuk mengembalikan kegantengan gue walau hanya 48% bray. Gue bilang "Oy bray, sorry nih bray, bukannya gue bohong atau mempunyai mental kagak mampu nih bray, gue mau terus terang bahwa uang gue ketinggalan di rumah bray. Gue cuma bawa uang segini bray" sambil ngeluarin semua uang yang ada di dompet gue bray. Petugas SPBU "Ah elu bray, macem orang lain aja elu, berapa deh lu punya uang sini seadanya aja bray" Ih gile bray, elu pernah dapat kalimat ntu dari petugas SPBU bray? "Seadanya saja bray".  Akhirnya kami menghitung uang sesuai dengan yang tertera di mesin SPBU ye bray. Setelah sekian jam kami saling lobi akhirnya gue bisa keluar dari SPBU walau gue kurang Rp.400,00 dari harga yang seharusnya gue keluarkan Rp.20.000,00 bray.  Sebelum kami berpisah ye bray, gue sempatkan memeluk petugas SPBU ntu sambil bilang "Thanks you bray" tepat di samping telinga kanannya bray di dia membalas di dengan "You're welcome" tepat di telinga kiri gue bray.  Sempat beberapa saat kami saling merasakan kenyamanan dalam pelukan sesaat bray. Akhirnya  Kami pun berpisah dengan derai air mata kebahagiaan membasahi seluruh selangkangan bola mata bray.  Dalam doa gue semoga petugas SPBU ntu dimudahkan rejeki dan dijaga selalu oleh Allah SWT bray.

Pesan dari cerita nyata gue ntu ye bray:
Separah apapun keuangan kita, asal mempunyai niat untuk merubah nasib menjadi golongan orang mampu dan memberikan hak kita ke orang lain dan yang terpenting kita tidak mencuri hak orang lain maka segalanya akan di mudahkan oleh Allah SWT bahkan lebih dari yang kita bayangkan bray.
Post a Comment