Searching...
Wednesday, December 10, 2014

Never Ever the Real Friends

Kagak pernah ada teman sejati

Never Ever the Real Friends Kagak pernah ada teman sejati
Lebih baik gue kagak punya teman daripada punya teman palsu.
Credit Picture: http://winterlyrics.wordpress.com/2013/05/11/id-rather-have-no-friends-than-fake-friends/


Oy bray, gue kali ini akan membahas tentang kehidupan pertemanan yang tentu saja elu mengalaminya.  Gue mau memborbardir idealisme elu dengan idealisme gue bray.  Siapkan pikiran dan kuatkan idealisme yang telah elu bangun bray, karena gue kagak akan bertanggung jawab atas apa yang terjadi kepada elu setelah elu selesai membaca tulisan gue ini bray.
Lembaga Sensor Kerajaan Kegelapan Menyatakan Tulisan Ini Lulus Sensor Bray.
Oke bray, gue mau mulai membahas dengan pembukaan yang ringan terlebih dahulu bray.  Jadi elu bisa bernapas lega dulu bray. Let’s going to the real world.
Gue mau tanya dulu ama elu bray, kagak usah elu jawab pakai kirim gue email bray, cukup hati elu yang jawab tanpa ada paksaan dari pihak mana pun bray dan jangan sekali-kali menolak apa kata hati elu bray. Biarkan hati elu mengalir dengan natural untuk menjawab pertanyaan gue bray. Here is my question bray.
“Sejak kapan elu mengenal seorang teman yang pernah elu anggap pertemanan kalian erat atau setidaknya dulu pernah menjadi teman akrap tapi setelah sekian decade kalian menjadi manusia yang asing alias sok kagak pernah mengalami boker, makan, nangis dan ketawa bareng bray?”
Kalian pasti pernah mengalami masa di mana kalian akan saling berjauhan sedangkan dulunya kalian berdekatan.  Gue berani potong bebek tetangga gue kalau elu kagak pernah mengalami masa ini bray.  *Gue serius bray*  Ntah masalah apa yang menyebabkan pertemanan kalian menjadi renggang dan bahkan gengsi di antara kalian saling tinggi macem tiang jemuran CD bray, kagak mau kalah satu sama lain untuk memulai mencairkan suasana dan mulai menciptakan suasana pertemanan yang kondusif. 
Gue yakin, elu pernah merasa gengsi untuk mulai menyapa duluan dan kalau elu menyapapun elu akan menganggap sapaan elu itu hanya angin berlalu bray.  Tanyakan kepada diri elu dan mulailah mengingat masa tersebut dan koreksi atau pelajarilah masa lalu elu ntu bray, biar kedepannya elu bisa mengambil sikap sebelum kejadian serupa terjadi lagi bray.

Never Ever the Real Friends Kagak pernah ada teman sejati
Teman-teman elu bray, saat ini elu tertawa dan bermain bersama tapi elu akan tahu teman-teman elu 5-10 tahun lagi.
Credit Pircture:  http://sindhwanirahul.blogspot.com/2013_02_01_archive.html

Varian dari teman bray.
Teman ntu ada banyak varian macem jus buah bray, mulai teman ngobrol di halte yang tidak saling kenal atau bisa disebut dengan stranger friend sampai teman kentel dari orog ya bray.  Selain kedua ntu pastinya elu punya teman yang hanya sebagai teman saja. Teman macem ini masih ada sub-nya lagi bray. Teman biasa yang hanya sebagai pertemanan pergaulan semata saja dan teman yang di mana saat-saat tertentu elu butuh baru elu anggap teman, di luar ntu elu anggap stranger friend.  Ngaku aja, elu pasti pernahkan mengalami atau mempunyai teman seperti itu bray atau bahkan elu punya teman yang memperlakukan diri elu seperti teman-teman di atas bray.  Elu dianggap teman cuma saat tertentu saja bray.  Banyak bray teman macem ntu bray.  Jika elu kagak percaya ye bray, elu boleh dah simpen tulisan gue ini untuk suatu saat elu baca lagi saat elu mengalami kejadian ini bray. Tetap buka hati elu untuk menerima bacotan gue ini bray. Jangan lawan dengan idealisme elu. Tetap baca bray.


Never Ever the Real Friends Kagak pernah ada teman sejati
Tidak pernah ada seorangpun yang benar-benar baik kecuali hati elu sendiri bray.
Credit Picture: http://www.redbubble.com/people/greenstonetype/works/7677322-a-friend-touches-your-heart

Teman sejati (mungkin ada di hati elu bray)
Gue tanya bray, teman sejati elu ntu macem apa sih bray? Teman yang selalu ada sama elu? Teman yang selalu membangun elu? Teman yang selalu mendukung elu? Teman yang sempurna dah bagi elu? Come on bray.  Jawab sendiri dan coba relasikan dengan kehidupan elu yang sesungguhnya.  Jika elu bisa menjawab ini ye bray dan elu yakin bahwa ntu orang adalah teman sejati elu, berarti elu harus berpikir keras lagi bray.  Macem dosen gue bilang bray, berhati-hatilah berteman terutama berteman dengan teman dekat elu bray.  Karena suatu saat teman elu bakal menjadi boomerang buat elu bray.  Percaya aja bray, jangan lawan statement ini bray.  Gue jelasin arah celakanya bray.  Jika elu mempunyai teman sejati (saat ini) coba elu ingat-ingat lagi, apa yang telah elu berikan kepada teman elu dan apa yang telah teman sejati elu berikan untuk elu bray.  Tenaga? Pikiran? Waktu? Materi? Kesenangan? Pengalaman? Atau apa aja bray?  Mungkin teman elu udah ngasih semuanya yang gue tuliskan ntu kepada elu bray.  Kembali gue tuliskan BOOMERANG bray.  Setelah elu mendapat apa yang telah teman elu berikan kepada elu, elu kagak pernah bisa lepas dari sebuah namanya BALAS BUDI bray.  Iya bray, mungkin apa yang telah teman elu berikan bisa elu anggap biasa saja tapi belum tentu teman elu nganggep apa yang telah dia berikan ke elu ntu biasa aja.  Elu pasti pernah mengalami sakit hati gara-gara masalah kagak balas budi bray.  Gue sangat yakin elu pasti pernah mengalami ini.  Contoh, elu udah rela-relain untuk ngebantuin teman elu cari pulpen merk copilot seharian sampai uang elu habis untuk beli BBM dan makan di sebuah toko ATK dan setelah dapat pasti teman elu seneng dah ya, nyengir macem keledai gila.  Suatu saat elu lagi membutuhkan sesuatu dan elu hanya punya harapan sama teman elu ntu yang udah elu bantuin tadi bray, missal elu juga kepingin pulpen copilot macem punya teman elu ntu bray. Elu minta bantuan ama teman lu ntu untuk nemenin elu cari di toko ATK, tapi teman elu kagak bisa dengan alasan yang dia punya bray.  Berbelit-belit dah alasanannya ampe elu obesitas mendadak berkat asupan alasan teman lu ntu.  Dalam hati elu pasti amat sangat terpukul bray.  Elu merasa telah dikhianati ama teman sejati elu ntu bray.  Muncullah sebuah benih-benih benci di hati elu terhadap mantan teman sejati elu ntu bray.  Gue SANGAT YAKIN elu akan mempunyai rasa ntu bray.
Coba sekarang contoh ntu dibalik bray, pasti elu akan mempunyai perasaan tidak enak ama teman elu ntu bray, elu akan mempunyai benih-benih jarak jauh dan sedangkan teman elu akan mempunyai benih-benih benci terhadap elu bray.  Saat semua keadaan sudah mencekap di antara dua sisi ye bray, kembali lagi kepertanyaan teman sejati menurut elu ntu yang bejimane bray?

Saat elu menyadari bahwa tidak ada teman sejati di dunia ini maka elu sudah berada di jalur yang benar bray, karena apa bray? Seorang teman TIDAK AKAN PERNAH bertanggung jawab atas apa yang telah elu lakukan kemarin, sekarang dan yang akan datang.  Teman elu Cuma bisa melihat elu dah bahkan ada yang menggunjing elu bray, sebagian diantara mereka mungkin akan ada yang tetap berteman dengan elu tapi dengan strategi penjilat bray.
Hingga suatu saat nanti elu akan menyadari bahwa TIDAK ADA TEMAN SEJATI SELAIN DIRI ELU SENDIRI.

Sebenarnya masih banyak lagi apa yang ingin gue bacotkan dimari bray, karena gue nulis karya luar biasa gue ini tengah malam dan gue harus segera tidur ye bray, jadinya Cuma segini aja.  Gue percaya elu bisa lebih banyak menggali lagi dari apa yang gue suguhkan dimari bray.  Mulai dari hal yang positif/bermanfaat sampai yang terburuk bray.

Tulisan gue ini tidak mengajarkan kepada elu untuk tidak berteman dengan siapa saja dan menganggap pertemanan kalian macem apa aja bray, gue hanya mengutarakan opini yang gue punya bray.  Silahkan elu perbanyak teman asal elu bisa mengontrol diri elu untuk tetap berada di koridor idealisme elu sindiri bray.  Jadilah orang yang mempunyai idealisme jangan hanya ikut sana ikut itu apa lagi mengikuti teman elu yang udah gue jalaskan di atas bahwa teman elu kagak pernah bertanggung jawab atas apa yang elu lakukan kemarin, hari ini dan yang akan datang.  Jika elu belum mempunyai idealisme, buru dah elu bertapa bray.  Ciptakan idealisme yang menurut elu ntu cocok untuk diri elu bray.  Jadilah orang yang konsisten terutama membangun masa depan dengan idealisme sendiri.

Pesan dari gue ye bray:

Bertemanlah dengan sebanyak-banyak teman sebagai pintu menuju kesuksesan elu dan stop mencari teman sejati karena teman sejati adalah diri elu sendiri.

Post a Comment