Searching...
Tuesday, August 5, 2014

Hindari Broadcast

Bray, gue hari ini bangun lebih pagi dari sebelumnya bray. Ntu bisa menjadi tolok ukur kegantengan gue bray. Gue hari ini bisa bangun pukul 11.15-an bray. Udah ah.
Bray, lu pernah ga sih ngirim pesan kebanyak tujuan alias Broadcast Messages? Kalau lu belum pernah bray, hidup lu belum greget bray tapi kalau lu sudah pernah dan sering bray maka hidup lu menyedihkan bray. Gue tahu hidup lu sangat kesepian dan butuh teman namun broadcast messages bukanlah jalan keluarnya bray. Gue ya bray, walau hidup gue sangat-sangat kesepian dan berulang kali harus menelan pil pahit bray, gue sudah tidak pernah lagi broadcast messages semenjak 2,5 tahun yang lalu. Asal lu tahu ya bray, broadcast messages adalah salah satu jalan pintas mendapatkan kepraktisan dari suatu kegiatan berkirim pesan atau berita bray. Namun bray, alangkah baiknya jika ntu broadcast massages lu gunain ketika lu lagi promo sesuatu dan memang jalan satu-satunya hanya menggunakan broadcast massages bray. Masa lu mau nikah harus broadcast messages bray? Lu kan dikira kurang dana bray. Dan lu tahu kan bray rasanya dapat broadcast messages ntu macem apa bray? Iye bray, kagak enak banget bray. Macem lu lari-lari pakai sendal kesehatan yang berbenjol-benjol di telapak sendal ntu bray. Cobain dah lu makai ntu sendal untuk lari-lari 20 meter aja bray. Rasanya bray, macem lu dapat broadcast messages seharian full dari tukang jual token listrik, pembayaran air POM dkk bray.
Gue pernah bray dapat sms macem ntu sering banget bray, alhasil gue telpon ntu yang punya operator sebut saja 3 Care bray. Gue maki-maki ntu operator bray tapi tetap menjaga nama dan deraja gue sebagai anak nenek yang baik bray. Gini bray kurang lebihnya dalam percakapan gue waktu ntu sama operator 3 Care.
A : Gue
B : 3 Care

B : Selamat siang dengan 3 Care disini, ada yang bisa kami bantu?
A : Bray, lu ga usah sok-sokan dah bray, gue udah tahu semuanya tentang lu bray!
B : Maaf, sebelumnya boleh tahu dengan siapa saya berbicara?
A : Lu ga usah tahu siapa gue bray, buru dah lu terus terang bray. Apa yang telah lu lakuin dengan nomor gue bray!
B : Maaf sebelumnya, ada kendala atau keluhan apa ya, sebisa mungkin akan kami bantu.
A : Lu apain nomor gue bray!!! Gue udah percaya ama lu tapi lu nodai kepercayaan yang telah gue kasih ke elu bray!!!
B : Bisa lebih spesifik lagi mengenai masalah yang dialami?
A : Gini bray, sebelumnya ya bray. Jangan ada dusta diantara kita bray. Gue sering mendapatkan sms broadcast dari penjual token listrik, pembayaran air pom dll bray. Gue sering dapat broadcast macem ntu bray!!! Bayangin kalau lu jadi gue bray, gue ga butuh macem ntu bray! Gue hanya butuh ada cewek sms gue bray! Please bray, lu selesain dah masalah ini bray!
B : Baik pak, kami akan segera membuatkan laporannya. Secepat mungkin masalah ini akan selesai 3x24 jam. Terima kasih atas masukkannya. Ada keluhan atau masalah lainnya?
A : Gue tunggu janji lu bray. Yo bay. *tut... tut... tut...

Ntu pengalaman terekstrim gue bray. Mana pengalaman ekstrim lu bray?
Nah setelah kejadian ntu bray, intensitas pengiriman sms broadcast dari penjual token listrik dkk ntu hilang berkurang dan bahkan hilang bray. Cuma tetep saja ada bray, mungkin dua bulan sekali tapi ngirimnya double bray. Tapi ya sudahlah, gue capek ngurus macem ntu bray. Besok kalau gue udah ga sabar lagi baru dah gue telpon lagi ntu 3 Care bray.

Dari celotehan gue di atas yang panjang lebar dan sangat bermanfaat untuk hidup lu bray, gue sekarang mau kasih tahu lu negatifnya dari sebuah broadcast messages bray.

1.  Broadcast Messages Mengganggu dan menyebalkan bray.

Hindari Broadcast
Menyebalkaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaann... *Ting
Credit picture: www.digitalife.co.id
Walau pelaku broadcast messages tidak seluruhnya pengguna BlackBerry bray namun nama ntu sudah melegendaris dan sudah mendarah daging bray. Jadi kalau lu jalan terus dilihat orang lain, lu udah tahu lah pikiran mereka mengenai lu bray. Nah bray, jika lu mau broadcast messages menggunakan aplikasi apa saja baik yang default (sms) sekali pun bray, usahakan hindari ntu jika memang broadcast messages lu ntu tidak penting sama sekali bray. Ada curhatan teman gue ya bray, die ntu pernah curhat sama gue secara gue kan sudah ganteng dan pendengar yang baik ya bray, He said: Iih... Apaan sih ini si ... broadcast BBM ga penting banget. Sok motivator, sok suci. Kalau die ntu bukan teman gue bray, pasti udah gue delete contact bray. Benci gue diginiin macem gue orang lemah dan tak beriman aje. *Habis ntu dia nangis dipelukan gue bray*

Nah bray, baik lu mau kirim ceramah, motivasi, pidato atau apalah yang tidak menyangkut kepentingan si penerima pesan maka jangan pernah lu lakuin bray! Jika lu tetap nekat bray, jangan harap nama lu bersih dari cibiran di belakang lu bray. Oleh karena ntu bray, sabak atau tablet pc yang gue punya, gue simpan dan matikan supaya gue tidak berurusan sama aplikasi-aplikasi merugikan sosial dan kehangatan berteman bray. Gue milih pakai Nokia yang cuma bisa pakai nelpon dan sms bray. Emang bray, gue kagak gahol macem lu yang bisa kirim gambar di Instagram, bisa kirim stiker horor di Line, bisa curhat di WatsApp dan bisa segalanya menggunakan gadget lu bray. Gue hanya manusia yang mencoba anti mainstream bray, biar gue kagak punya apa yang lu punya tapi gue punya kehidupan yang lebih hidup tanpa menghilangkan teknologi zaman sekarang bray.
Bagi lu yang masih sering broadcast, berpikirlah berulang-ulang sebelum lu sebar ntu pesan atau apa saja bray. Lu pintar dan lebih pintar daripada hp lu bray.


2.  Broadcast Message Kecewa Bray

Hindari Broadcast Broadcast Message Kecewa Bray
Gue kira si Mamad, ternyata penjual token listrik. :'(
Credit picture: www.nyunyu.com
Lu pernah kan merasa kecewa setelah lu tahu kalau pesan ntu adalah pesan broadcast bray. Biasanya lu kecewa saat di broadcast message oleh gebetan/inceran lu bray. Sepertinya ini masa lalu bray.
Jadi bray, cobalah hargai si penerima pesan bray yang telah melungkan waktu untuk menerima pesan dan menyiapkan mental hanya untuk pengirim pesan bray. Siapkan pesan yang benar-benar eksklusif hanya untuk si penerima pesan bray. Jadi dia bacanya dan membalas pesan lu ntu dengan sepenuh hati bray. Jangan lagi buat orang lain muak terhadapmu bray. Macem kemarin-kemarin ini bray, lu pasti mengirim dan menerima pesan broadcast yang berisi "Mohon maaf lahir dan batin bla bla bla... kan bray". Lu kira lu pahlawan bray atau lu kira orang tersuci bray? Lu ntu banyak salah tapi minta maafnya ga ikhlas alias cari jalan pintas yang rusak bray. Baik lu kirim pesan ke teman bahkan kenalan bray, lu tetap tidak menghargai dia sama sekali bray. Gue kemarin tidak pernah sekali pun kirim pesan broadcast minal aidzinan bray, gue kirim pesan eksklusif kepada orang-orang yang spesial telah kirim gue sms duluan, ya walau pun ntu orang broadcast bray. Kata si Juki nih ya bray, lebih baik kirim pesan pendek nan simple hasil karya dari lubuk hati yang paling dalam daripada panjang lebar hasil copas terus dibroadcast ke semua kontak bray. Lu kira lu apa bray? Lu baru sadar sekarang kan bray kalau lu ntu tidak bisa dibanggakan sebagai teman, sahabat, kenalan bahkan jika lu sempat broadcast ke orangtua dengan copas juga, lu benar-benar bray.

3.  Broadcast Message Membahayakan Nyawamu Bray

Broadcast Message Membayakan Nyawamu Bray
Broadcast lu macan lu bray.
Credit picture:  www.berryindo.com
Lu pernah kagak dimaki-maki atau dimarahin oleh si penerima pesan broadcast lu bray? Jika pernah bray, lu udah macem gue bray. Hahaha... Gue pernah broadcast pesan penting dan sangat penting kebanyak penerima bray. Gue dapat balasan macem ni bray "Lu itu kirim pesan ke siapa bray? Lu punya etika tidak dalam mengirim pesan? bla bla bla..." Nah lu bray, sakit akibat kebodohan bray.
Padahal ya bray, gue broadcast messages ntu dengan kalimat baik bray.  Setelah gue pikir-pikir ya sangat benar gue salah bray. Gue mengakui kalau gue salah telah broadcast messages kepada seluruh penerima bray.  Lebih baik ya bray, mau sebanyak apa pun lu harus kirim ke semua penerima dengan isi yang sama, lu harus rela mengirim ntu pesan yang sama kepada satu orang satu orang bray. Biar lu tidak dapat balasan macem gue ntu bray. Kalau lu kirim ke masing-masing orang bray, lu bisa menyebutkan nama si penerima dan tujuan yang jelas dengan benar-benar hanya melibatkan si penerima saja dalam maksud pesan tersebut bray. Jadi gue hanya menyarankan kepada lu ya bray, mau lu kirim pesan macem penting apa saja dan sebanyak apa saja si penerima, lebih baik lu luangkan waktu lebih lama untuk mengirim pesan-pesan secara eksklusif kepada si penerima pesan.

Secara garis besar bray, mungkin tiga akibat broadcast pesan ntu saja bray. Selebihnya bisa lu kira-kira dan pikir sendiri bray. Kan sayang bray, otak sejenius dan semutakhir ini dibiarkan nganggur dalam berpikir.
Semoga post ini dapat mencerahkan kehidupan lu dalam berkirim pesan bray. Gue tidak minta apa pun dari lu semua bray, gue hanya minta lu menjadi orang yang bisa menghargai orang lain bray.

Sebelum gue tutup celotehan gue ini, gue punya pesan yang sungguh menamjupkan dari hasil semedi gue selama 124 menit bray "Tidak ada seorang pun yang lebih mengenal dirimu kecuali dirimu sendiri bray".

Tetap keren dan salam Talk To Write
Post a Comment