Searching...
Friday, August 1, 2014

Penemu dan Penghuni Lampu Merah

Oy bray, gue balik lagi ni di tengah malam nan sunyi di barengi dengan errornye Facebook dan errornye Tri bray. Iye bray Facebook | Error bray. Gue bawain screenshootnye dah biar lu pada percaya sama gue.

Facebook was break down
Facebook | Error. 2 Friday bray
Lu pada tahu kagak bray kenapa ntu Facebook bisa error bray? Dia ntu kena effect dari tweet gue bray. Gara-gara gue nge-tweet Facebook | Error dalam beberapa saat die langsung macem ntu bray tampilannye. Gue keren kan bray? Buru dah lu pada follow twitter gue bray biar lu kecipratan ajian error gue bray. Tapi setelah lu follow gue bray, jangan harap malam-malam lu bakal damai bray, karena gue adalah peneror kegelapan bray. Gue sering kirim foto-foto horor bray sampe gue di unfollow banyak banget sama para user yang error bray.
Eh iye bray, selain facebook error gara-gara tweet gue bray, Tri GSM-Mu itu juga ikutan error bray. Tahu sendirilah lu bray ntu simcard macam barang rebutan di konter dengan iming-iming bebas akses sebelas situs. Nah setelah facebook error bray, beberapa saat kemudia gue bisa akses kebanyak situs selain sebelas situs ntu bray. Padahalkan gue kagak punya kuota internet bray. Hebat kagak gue bray? Facebook sama Tri aje dapat gue errorin apa lagi lu bray. Hahaha...

Dalam post kali ini berniat ngebahas tentang Mendalami Lampu Merah dan Penunggunya bray. Nah lu kan tahu sendiri bray, lampu merah ntu kadang ngeselin bray, kita lagi buru-buru pingin boker eh dapetnye lampu merah yang detikkannye ntu ampe 100 bray. Kebayang kagak ntu nunggunye bray. Udah kebelet berak juga kebelet pipis bray, wassalam sudah lah lu disitu bray. Gue saranin saat situasi macam ntu, lu harus siap sedia kantung kresek bray. Jadi lu bisa pura-pura mabuk macem naik bis ntu bar. Tapi bukannya muntah malah berak dan bibis di tempat bray. Namun semenjak ntu bray, gue yakin lu bakal jadi artis jalanan bray. Lu jadi disegani oleh banyak orang bray ampe anak PUNK jalanan pada mau jadi anak murid lu bray.
Gue tampilin gambar lampu merah dulu ye bray biar lu kagak bosen ngebacanye.

Mendalami Lampu Merah dan Penunggunya
Lampu Merah bray. Kalau lampunye yang hidup warna ijo berarti lampu ijo bray.
Credit picture: www.eriaarum.com 
Nah bray lu suka memperhatiin kagak ntu lampu merah bray? Kalau lu sudah sakit macem gue bray, lu pasti tahu bray sebelum angka 20 ntu apa bray? 1... 2... 3... Ah lu belum sakti macem gue bray. Gue kasih tahu dah sama lu bray. Sebelum angka 20 ntu ada tulisan macem ni bray "Budayakan Tertib Lalu Lintas". Lu balik lagi ke lampu merah dah bray sambil lu pelototin ntu lampu sebelum angka 20 bray.

Nah sebelumnye bray, udah pada tahu belum bray sejarahnye ntu lampu merah atau lampu lalu lintas bray?
Gue salinkan dari wikipedia ye bray biar lu pulang dari baca blog ini dapat ilmu yang gue turunkan ke elu.
Ini die bray sejarahnye:

Penemu lampu lalu lintas adalah Lester Farnsworth Wire. Awal penemuan ini diawali ketika suatu hari ia melihat tabrakan antara mobil dan kereta kuda. Kemudian ia berpikir bagaimana cara menemukan suatu pengatur lalu lintas yang lebih aman dan efektif. Sebenarnya ketika itu telah ada sistem perngaturan lalu lintas dengan sinyal stop dan go. Sinyal lampu ini pernah digunakan di London pada tahun 1863. Namun, pada penggunaannya sinyal lampu ini tiba-tiba meledak, sehingga tidak dipergunakan lagi. Morgan juga merasa sinyal stop dan go memiliki kelemahan, yaitu tidak adanya interval waktu bagi pengguna jalan sehingga masih banyak terjadi kecelakaan. Penemuan Morgan ini memiliki kontribusi yang cukup besar bagi pengaturan lalu lintas, ia menciptakan lampu lalu lintas berbentuk huruf T. Lampu ini terdiri dari tiga lampu, yaitu sinyal stop (ditandai dengan lampu merah), go (lampu hijau), posisi stop (lampu kuning). Lampu kuning inilah yang memberikan interval waktu untuk mulai berjalan atau mulai berhenti. Lampu kuning juga memberi kesempatan untuk berhenti dan berjalan secara perlahan. Huxhuckdnicnd.
Source: http://id.wikipedia.org/wiki/Lampu_lalu_lintas

Nah ntu bray bapak dari si lampu merah bray. Udah tahu kan bray lu perlu lapor kemane? Elah bray, kagak usah lu jawab bray.

Setelah lu tahu sejarahnye bray, gue mau kasih tahu lu spesies macem ape aje yang ada di ntu tempat bray.

1.  Pengemis
Mendalami Lampu Merah dan Penunggunya
Tidak patut untuk ditiru bray apa lagi ntu bawa anak kecil bray.
Credit picture: http://tribunnews.com
Gue kadang benci campur kasihan bray lihat pengemis baik pengemis macem ape aje. Apa lagi kalau lihat pengemis yang berbadan sehat atau pengemis yang membawa anak kecil dalam gendongan bray! Sumpah rasanye ntu dilema amir bray! Mau gue maki-maki tapi kasihan. Akhirnye gue kasih juga dah ntu pengemis bray. Gue sadar bray kalau kita ngasih uang ke pengemis sama halnye memelihara ntu pengemis bray. Jadi selama ada yang memberi uang kepada pengemis maka pengemis tidak akan pernah punah di muka bumi ini bray.
Kan sekarang sudah ade ntu badan atau organisasi yang menyalurkan uang elu kepada yang benar-benar membutuhkan, alangkah baiknye kita kasih dah situ bray. Walau gue belum pernah sama sekali bray tapi gue usahakan dah besok bray. Lu juga ye bray, janji kita bray.

2.  Pengamen
Mendalami Lampu Merah dan Penunggunya
Pengamen jalanan bray. Lihat dah ntu orang badannye besar, bugar, sehat bertindik lagi bray.
Masak jadi pengamen bray? Elah bray... bray....
Credit picture:  http://analisadaily.com
Spesies macem ini juga hampir sama seperti nomor satu bray tapi kalau yang ini beban perasaan kite agak kurang bray. Karena kita bisa lihat sendirilah bray, pengamen jalanan zaman sekarang macam apa? Seperti contoh dalam gambar di atas ni bray. Gue kira dia kalau jadi kuli bangunan kuat kok bray, tapi kok mereka lebih milih jadi pengamen jalanan ye bray? Gue pernah mengaudisi para pengamen jalanan ye bray, rata-rata suara mereka ntu kagak enak banget di dengerin. Belum aje ada satu menit udah minta uang aje bray. Apa lagi lagunye kagak jelas di tambah dengan lantunan alat musik gitar yang ntah mereka menggunakan kunci ape juga kagak jelas bray. Karena gue juga seorang psikolog ye bray, gue pernah dapat cerhatan mereka bray. Sebenernye ntu mereka pingin hidup layak dan tidak mengamen bray, tapi apa daya bray, dunia memang tak selamanya mulus macam paha ayam kampung bray. Jadilah mereka seperti ntu bray. Namun apa pun alasannye bray, lebih baik hindari dah mengamen di lampu merah bray selain lu bisa berurusan sama POL PP lu juga dipandang sebelah mata bray. Kita kalau mau kerja ya setidaknye kerja yang tidak merugikan orang lain bray.

3.  Pencari/pengumpul Donasi

Mendalami Lampu Merah dan Penunggunya
Para pencari donasi bray. Kalau yang ini gue kagak berani bilang spesies bray.
Karena berurusan sama kemanusiaan dan Allah SWT bray.
Credit picture: jambi.tribunnews.com
Para pencari donasi yang macem ni bray bisa kita bilang sebagai orang yang luar biasa bray. Kenapa luar biasa bray? Ya karena mereka rela terjun ke jalan demi menyalurkan dana ke orang-orang yang membutuhkan bray. Namun ada juga yang menjadi para pencari donasi gadungan bray, yang pura-pura dari belahan planet mane yang akan menyalurkan donasi para donatur di jalan bray. Ambil hikmahnye aje bray, kita kan niatnye bersodahkoh untuk orang yang membutuhkan melalui mereka bray, coba kalau kagak ade orang macem ntu bray, kite kan jadi repot bray mau mendonasikan uang seribu kite kemane.

4.  Penyebar Brosur

Mendalami Lampu Merah dan Penunggunya
Penyebar browsur bray.
Credit picture: http://penyebarbrosurjakarta.wordpress.com
Penyebar brosur ntu banyak tipenya bray. Mulai penyebar brosur kerja ngelem tali teh, brosur diskon, brosur tempat baru sampai brosur donasi pribadi bray. Lu pernah kan bray dapat salah satu dari ntu brosur bray? Kalau lu belum pernah sama sekali, buru dah lu kembali lagi kejalanan bray. Lu cari ntu tukang sebar brosur terus lu bantuin dah. Mana tahu lu nanti dibeliin es lilin bray. Lumayan kan bray, panas-panas dipinggir jalan sambil makan es lilin. Ya kalau siap dengan segala kosekuensinye sih bray.

5.  Pedagang Koran

diarysitukanggowes.blogspot.com
Pedagang koran bray.
Credit picture: http://diarysitukanggowes.blogspot.com
Para pedagang koran yang biasa kita lihat di lampu merah ntu kadang gue lihat penuh dengan respect bray. Para pedagang koran ntu tidak pandang usai bray selama yang pernah gue lihat. Mulai dari anak-anak, remaja, dewasa (mahasiswa bray) dan kekek/nenek bray. Tapi kalau lihat pedagang koran anak-anak ntu bray, rasanye miris bray berasa hati ini ada sesuatu yang menusuk bray. Kita lihatnye kasihan tapi kite kagak bisa ngapa-ngapain bray. Mau beli korannya tapi ntu bocah jauh dari kita apa lagi lampu sebentar lagi hijau dan berbagai keadaan dan situasi dalam alasan apapun dah. Lu pernah beli koran yang dijual para pedagang koran jalanan di lampu merah belum bray? Kalau belum samalah kita bray. Besok kita beli ye bray. Kita janji lagi ni bray.

Nah mungkin ntu dulu bray yang bisa gue post pada pagi hari ini bray. Sebetulnya masih banyak lagi yang bisa dieksplore dari judul post ini bray tapi gue cukupkan sampai sini dulu aje bray karena keterbatasan tenaga yang gue miliki bray. Jam di laptop gue menunjukkan pukul 00:45 WIB bray. Ntu artinye gue arus cepet-cepet tidur bray biar kagak dimarahin sama nenek gue bray. Lu tahu kan kalau nenek-nenek marah macem ape? Macem bidadari bray, cobain deh kalau kagak percaya. Tapi lu harus temuin bidadarinye di rumah gue bray sambil lu bawa nasi aking ke rumah gue biar bisa nambah-nambah koleksi nasi akingnye nenek gue bray.

Sebelum gue tutup ni bray, gue punya pesan buat lu semua bray. "Berkeringat dengan hasil dan kerja apa pun asal baik dan halal ntu lebih baik daripada kite dapat hasil yang bagus tapi berasal dari awal yang tidak bagus bray". Ngerti kagak lu pesan gue ntu bray? Kagak ngerti gue suruh lu balik ke jalan sebar brosur pesan gue ini lu bray!

Sudah ye bray, sampai jumpa di post selanjutnya dah. Salam Talk To Write
Post a Comment