Searching...
Wednesday, February 11, 2015

Buru-Buru Yang Nyebelin

Buru-Buru Yang Nyebelin

Gambar gif lucu, gambar lucu, funny gif picture, awesome gif piture, LOL gif picture
Ini dia bray, akibat orang terburu-buru ingin menang bray

Gambar gif lucu, gambar lucu, funny gif picture, awesome gif piture, LOL gif picture
Kalau orang ini terburu-buru membereskan pekerjaan jadinya ya seperti itu bray

Gambar gif lucu, gambar lucu, funny gif picture, awesome gif piture, LOL gif picture
Ini akibatnya kalau orang mau nyurui tapi buru-buru bray

Contoh Orang Yang Penyabar dan Tidak Terburu-Buru

Jadilah seperti orang ini bray, tenang dan kagak terburu-buru. Lihat hasilnya. Otong terbang aja bisa ditangkap bray.



Segala buru-buru ntu kagak enak bray, karena saat elu buru-buru, elu kagak bisa relax, tenang, nikmat, nyaman, berpikir jernih dan aman bray. Nah kali ini gue ingin membuat post mengenai buru-buru yang bikin segalanya ga enak bray alias buru-buru yang nyebelin.  Jika elu pernah buru-buru berarti elu pernah merasakan apa yang gue alami bray.  Jika elu membaca tulisan gue ini sampai abis berarti emang elu bisa mengendalikan diri untuk tidak buru-buru menutup halaman blog gue ini bray.  Apa lagi jika elu orang yang baik hati, elu pasti mau menyumbangkan tenaga elu untuk mengeklik iklan gue bray.  Sebagai bentuk apresiasi mahakarya yang selama ini gue dedikasihkan untuk blog ini bray.  Kliklah iklan gue niscaya rejeki elu akan dimudahkan oleh orang lain seperti elu mempermudah rejeki gue bray. Haha…
Okray bray, mari kita kupas tuntas masalah buru-buru yang bikin segalanya kagak enak bray.
1.              Buru-Buru Bayar SPP
Nah kenapa buru-buru bayar SPP  ini gue taruh di nomor satu bray? Karena gue baru saja mengalami keburu-buruan bayar SPP bray.  Segalanya terasa cepat dan menekan bray.  Nunggu bank selesai jam istirahat ntu ibarat 1 minggu bray.  Elu nunggu sambil makan siang dengan menu paling enak di kampung elu pasti rasanya berubah 150% bray.  Biasanya elu bisa menikmati dengan nyaman, tenang dan santai tapi kali ini elu dibayang-bayangin waktu bayar SPP bray.  Bila elu kagak bisa bayar SPP tepat waktu berarti elu kudu bersusah payah membuat surat keterlambatan dengan tanda tangan wali atau orangtua elu yang jauh disana bray.  Dan gue yakin, jika elu adalah orang yang terbiasa telat bayar SPP berarti elu adalah manusia yang sering mewaliin tanda tangan orangtua elu bray.  Semoga orangtua elu kagak tahu ini bray.  Ntu baru lepel 1 bray, akan ada lepel selanjutnya bray yaitu menunggu giliran membayar SPP di teller bank kampus bray.  Jika elu punya ATM mungkin tidak selama bila elu bayar di teller bank bray.  Gue pernah menunggu giliran yang harus menunggu sekitar 200 antrean lagi bray.  Kalau elu gunain waktu ini untuk nulis skripsi mungkin bisa dapat 2 bab bray.

2.              Buru-Buru Makan
Nah ini masih ada sangkut pautnya ama buru-buru pada nomor sebelumnya bray.  Buru-buru macam ini nih yang paling nyebelin bray, makan enak jadi ga enak, makan jadi blepotan, makan jadi ga konsentrasi lihat sendok sudah macem lalapan, air kobokan udah macem es susu, lihat ibu warung udah seperti binik sendiri bray belum lagi ditambah keselek bray.  Pokoknya ga enak banget kalau makan buru-buru bray.

3.              Buru-Buru Boker
Kalau sebelumnya elu makan berarti elu akan mengeluarkan apa yang elu makan bray.  Buru-buru ini juga paling nyebelin apa lagi kalau boker di WC umum dan digedor-gedor dari luar bray.  Rasanya pingin gue ajak ke dalam WC terus ntu orang gue tampolin pakai tokai gue bray. Orang juga baru masuk dan keluar dikit udah digedor-gedor aja.  Kan yang seharusnya bisa kita nikmati proses keluarnya tokai malah jadi segalanya jadi berantakan antah brantah bray.  Gue pernah waktu kecil ye bray, gue boker di wc mushola waktu trawih bray.  Kebetulan WC-nya ntu Cuma satu bray.  Gue boker dan baru keluar dikit udah banyak banget yang gedor-gedor dan terasa di luar WC seperti ada amuk masa bray.  Gue coba untuk lebih bertahan agak lama tapi malah kagak gedor lagi tapi dobrak paksa oleh masa bray.  Gue kan jadi takut kalau gue diamuk masa karena terlalu lama mendiami WC bray, jadi akhirnya gue keluar juga dengan muka penuh emosi bray.  Tapi apa boleh buat bray, yang gue hadapi masa sekampung dan gue masih anak-anak waktu itu bray.  Nah jika elu mempunyai kenangan macam gue, berarti masa kecil elu penuh dendam dengan penggedor pintu WC bray.

4.              Buru-Buru Berangkat ke Kampus
Kalau buru-buru ini sudah memasuki tahap berbahaya bray.  Elu ambil opsi ini maka hidup elu dipertaruhkan di jalanan bray.  Salah sedikit aja elu melaju dengan kendaraan yang elu paju tinggi maka akibatnya kalau ga kuburan ya rumah sakit bray.  Untung selama gue buru-buru belum pernah mengalami sesuatu yang tidak gue inginkan bray.  Namun gue buru-buru saat mengendari sepeda motor juga punya aturan bray.  Kata stiker yang menempel di helm gue ntu macem ini bray “Yang Berpendidikan Punya Aturan di Jalan Bray”.  Nah karena gue mengamini kata-kata ntu, Alhamdulillah IP gue tahun ini naik bray.  Namun tetap gue berusaha agar tidak keseringan buru-buru pergi ke tempat mana pun saat gue mengendari kendaraan bray.  Budayakan tertib lalu lintas dan jadikan keselamatan sebagai kebutuhan bray.

5.              Buru-Buru Lulus
Kalau masalah ini siapa sih yang ga ingin buru-buru lulus kuliah bray? Setiap orang pastinya mau bray tapi selalu ingat bray, sebuah pengalaman tidak bisa dibeli bray.  Elu baru masuk dan tiba-tiba lulus, apa yang bisa elu ceritakan kepada anak cucu elu kelak selain sebuah keburu-buruan bray?  Gue juga tidak menganjurkan siapa pun untuk berlama-lama kuliah bray.  Karena kuliah terlalu lama juga tidak baik untuk masa depan bray.  Teman-teman elu udah pada mendirikan perusahaan atau bekerja, elu masih sibuk ngurusin skripsi kan ga enak banget bray.  Nah kalau masalah buru-buru satu ini, setidaknya elu bisa sebijak mungkin bray.  Elu bisa secepat mungkin untuk lulus dan elu juga tidak meninggalkan sebuah pengalaman bray.

6.              Buru-Buru Kimpoi
Ngomongin kimpoi ntu ye bray, ada sejuta rasa dan sejuta tanggung jawab bray.  Kimpoi ntu bukan main-main, bukan coba-coba dan juga bukan emosi sesaat bray.  Saat elu mengambil tindakan ini, setidaknya elu bisa mengambil pelajaran dari orangtua elu bray.  Namun setelah elu bener-bener mateng untuk kimpoi, buruan dah elu kimpoi sebelum calon elu digebet orang lain bray.  Apa arti sebuah perjuangan selama ini jika akhirnya elu kandas diujung penantian untuk kimpoi bray.  Jangan sia-siakan waktu untuk terlalu lama mikir bray.  Jika elu terlalu lama ye, elu bisa macem orang yang sempat gue kanal bray.  Die ntu masih SMP bray, tapi udah pacaran dan elu tahu berapa lama mereka pacaran? 3 tahun bray.  Ntu pacaran atau kredit motor bray? Lama amir.


Nah cukup ntu aja dari gue bray, jika elu punya mahakarya mengenai buru-buru nyebelin, elu bisa menuliskannya di kolom komentar bray.

Pesen gue bray:  “Hargailah waktu sebelum waktu meninggalkan elu dan tak akan pernah kembali lagi”. Yo bay.
Post a Comment