Searching...
Thursday, February 5, 2015

Tips Mengatasi Cewek Saat Berubah Menjadi Gunung Berapi

Gunung berapi, cewek cantik, wanita cantik, labil
Cewek + Gunung Berapi = Cewek Labil


Oy bray, gue kali ini akan membahas sebuah fenomena yang tak jauh dari sebuah kehidupan bray, manusia (red: cewek) dengan alam (red: gunung berapi) bray.  Siapa yang kagak ngeri atau merinding saat dihadapkan ama sebuah gunung berapi bray, gue percaya saat elu melihat gunung berapi aja hati elu udah campur aduk antara ngeri ama waswas bray.  Begitu pula saat elu dihadapkan ama cewek atau gebetan elu saat dia ntu macem gunung berapi bray.  Elu tahu sendiri kan bray, gunung berapi ntu diam menakutkan bergerak mematikan bray.  Saat gunung berapi diam bukan berarti kagak akan terjadi sesuatu bray, mungkin gunung berapi ntu lagi menyiapkan energy yang sangat kuat untuk kemudian meluluh lantahkan kejayaan elu bray.  Ntu jika diam bray, bejimane jika sudah melakukan suatu reaksi bray, jika sudah terjadi suatu reaksi maka yang perlu elu lakukan adalah hadapi bray, jangan coba-coba elu kabur atau berlindung bray.  Jika elu sempat kabur atau berlindung maka siap-siap elu akan menerima bencana yang tak kunjung selesai bray.  Hadapilah sebagaimana pejuang cinta sejati bray.  Siapa yang bisa menaklukan wanita yang telah berubah menjadi gunung berapi maka dapat menguasai seluruh kerajaan wanita bray.

Jika memang wanita yang elu cintai pantas untuk elu perjuangkan maka teruslah lawan arus bray. Kenapa harus lawan arus bukan malah ikuti arus bray? Karena jika elu melawan arus, elu dapat menaklukan cewek elu, tentu saja dengan catatan elu mampu menaklukkannya dengan cara elu bray, jika elu kagak yakin setidaknya elu kagak mengikuti arus bray, karena jika elu sempat mengikuti arus, elu akan benar-benar tercabik-cabik abis oleh logika cewek elu bray.  Alih-alih elu membela diri malah elu semakin ajur bray.  Saat elu berada di situasi seperti itu, elu mempunyai 1 pilihan, ikuti terus arus tersebut sampai habis. Jika elu memutus arus maka siap-siap elu meledak di tengah perjalanan bray.  Ingat, wanita saat menjadi gunung berapi, elu harus mempunyai pengetahuan dan juga jam terbang untuk dapat mengendalikannya bray.  Oleh sebab itu elu sangat beruntung bisa membaca tulisan gue ini bray, gue akan kumpas tuntas tips mengatasi cewek saat berubah menjadi gunung berapi bray.

Ini dia tipsnya bray, simak baik-baik.
Saat cewek elu berubah menjadi gunung berapi, elu harus menjadi seorang pawang atau kuncen gunung berapi tersebut bray. Untuk menjadi kuncen gunung berapi, elu harus menguasai ilmu alam dan juga ilmu pasti (red: pasti menurut wanita).  Nah ilmu apa saja itu bray? Lihat ilmu-ilmu yang berhasil gue kembangkan dari Ilmu Tokek gue ini bray.

1.    ILMU PENGAMATAN
Ilmu pengamatan ini berfungsi untuk menanggulangi suatu kejolak emosi cewek dikemudian hari bray.  Selain itu juga untuk mengobservasi aktifitas gunung berapi tersebut (red: cewek elu bray).  Jika elu telah melakukan sebuah pengamatan terhadap cewek elu maka elu dapat memperkirakan suatu reaksi yang ditimbulkan cewek elu dan elu harus menjaga territorial cewek elu dari kata ‘Bersih’.  Dalam arti bahwa elu harus mempunyai asumsi bahwa cewek elu kagak pernah salah dan selalu benar dalam segala sikap/tindakan atau dalil bray.  Jika elu gagal dalam pengamatan ini, elu dapat dipastikan kagak becus mengelola sumber daya macem cewek ini bray.  Jangan main-main atas emosi cewek bray, seorang ahli nuclear saja tidak bisa memperkirakan berapa besar daya ledak dari emosi cewek bray. Namun gue dapat memperkirakan daya ledak dari emosi cewek ntu bisa mencapai sampai dengan puluhan nuclear bray.  Elu tahu dah bray, berapa puluh tindakan yang dapat dilakukan oleh seorang cewek saat sedang menjadi gunung berapi.  Belum lagi ditambah dengan ratusan hulu ledak yang tersimpan dalam perut gunung berapi tersebut yang selalu siap siaga menghadapkan moncongnya ke arah dapuran elu bray.  Jadi jika elu mampu menguasai ilmu pengamatan terhadap cewek maka elu dapat memprediksi dan menyiapkan langkah konkrit untuk elu bertindak bray.

2.    ILMU TINDAKAN

Saat elu telah menguasai ilmu pengamatan maka elu juga harus mempunyai ilmu tindakan bray.  Ilmu tindakan dalam mengatasi cewek saat berubah menjadi gunung berapi ntu sangat krusial bray, salah sedikit saja elu akan masuk ke lembah kenistaan bray.  Jadi dalam bertindak elu kudu mempunyai ilmunya bray.  Saat cewek sudah benar-benar menjadi gunung berapi tidak ada hal lain selain elu harus banyak aksi bray.  Jika elu kagak proaktif maka siap-siap elu musnah dari peredaran galaksi cewek elu bray.  Tindakan apa yang mampu meredam lutupan atau ledakan cewek elu? Tindakan nyata bray.
Elu boleh banyak berucap sebagai tandak keaktifan tindakan elu bray namun berhati-hatilah elu dalam berucap sekalipun itu benar di mata hukum internasional dan mahkamah konstitusi bray.  Karena jika elu menganggap ucapan elu benar secara yuridis belum tentu benar di mata cewek elu bray.  Jika elu mengalah dan mengikuti kebenaran cewek elu maka elu harus berjuang lagi untuk mencari titik teraman bray. Dalam mencari titik teraman ini juga elu harus mengikuti birokrasi yang sangat berbelit-belit ala cewek kekinian bray.  Inilah tawaran yang kagak bisa elu tolak saat elu kalah head to head dengan cewek elu bray.  Elu harus mengikuti permainan cewek elu sampai otak elu membusuk bray. Sekalipun otak elu sudah kagak bisa untuk mengikuti permainannya bray.  Cewek elu kagak akan peduli elu harus pakai otak mana lagi saat otak elu sudah benar-benar membusuk dan kagak bisa digunakan lagi bray.  Pokoknya elu harus terus membuatnya berdaulat di atas hidup elu sampai cewek elu benar-benar merdeka bray.
Solusi tindakan yang tepat ialah katakanlah dengan logika irasional cengeng ala cowok namun gentle di mata cewek bray.  Iya, jika elu kagak mampu bertindak dengan fisik elu, elu cukup bertindak dengan ucapan elu bray.  Ucapan apa yang mampu meredam ledakan cewek? Bukan ribuan kata romantic atau pidato gombalan elu bray.  Elu cukup mengucapkan kalimat ini bray “Maaf deh yang. I love you”. Damn! Begimane bray, gue yakin 100% cewek elu akan berubah menjadi sebuah pantai dengan angin yang sepoy-sepoy bray.  Cewek elu akan melambai-lambai bak salah satu lagu nasional bray, Nyiur melambai-lambai.  Saat elu telah mengucapkan kata sakti itu, cukup elu mengalah dan jangan sekali-kali merusaknya dengan elu mencari pembenaran bray.  Cukup ucapkan dan tunggu reaksinya bray.


3.     ILMU EVAKUASI
Dalam dunia cinta ala melankonis selalu ada sebuah dramatikal bray.  Dimana selalu ada korban bray dan menurut penelitian dalam jurnal gue, 99% korbannya adalah cowok bray.  Saat cewek elu telah berubah menjadi gunung berapi berarti ada dua kemungkinan yaitu cewek elu akan berubah menjadi pantai atau malah cewek elu berubah menjadi sebuah neraka bray.  Dua kemungkinan itu tergantung tingkat usaha elu bray.   Jika elu mengikuti regulasi aturan cewek maka elu berkemungkinan untuk selamat walau tidak 100%, namun jika elu  tidak mengikuti regulasi aturan cewek dapat dipastikan elu gagal dan siap-siap mendapatkan ledakan gunung berapi bray.  Mengikuti regulasi aturan cewek saja belum tentu selamat apalagi kagak mengikuti bray.
Saat elu dengar “Mission abandon, I repeat mission abandoned!” tepat terdengar di frekuensi handy talking dalam genggaman elu berarti elu siap-siap mengevakuasi seluruh hidup elu ke titik teraman bray.  Dalam mengevakuasi diri elu, usahakan tidak menimbulkan suatu gerak-gerik penyelamatan yang dapat tercium oleh cewek elu bray.  Pastikan misi evakuasi ini bersih dan benar-benar aman dari endusan cewek elu bray.  Karena cewek elu akan semakin menjadi-jadi saat dia sedang menjadi gunung berapi yang meledak namun elu malah berlindung atau kabur.  Cewek elu kagak mau tahu pokoknya saat dia marah, elu harus tetap ada walaupun kucing tetangga elu kawinan dan elu diundang bray.  Nah teknik yang tepat dalam mengevakuasi diri ialah dengan sabar dan tetap akiri pembicaraan dengan kata cinta bray.  Teknik ini memang sangat sulit bray namun bila elu menguasainya dapat dipastikan misi mengevakuasi diri dari ledakan gunung berapi dapat berhasil bray.

3.      ILMU RECOVERY

Ilmu ini adalah ilmu penutup bila mana elu tetap mampu bertahan alih-alih berhasil atas ilmu sebelumnya bray.  Ilmu memperbaiki ini sangat penting bila mana elu menginginkan suatu hubungan yang harmoni bersama cewek elu bray.  Dalam hal ini hanya ada satu actor yang kudu bertindak bray. Satu actor ntu tentu saja cowok bray.  Di semua kisah romance adalah cewek yang merusak dan cowok yang harus memperbaiki bray.  Kagak pernah ditemukan oleh seorang peneliti cinta macem gue yang menemukan bahwa ceweklah yang memperbaiki suatu hubungan bray.  Bentuk ilmu recovery ini sendiri sangat sederhana bray, elu kagak usah mengeluarkan otot-otot fisik elu bray.  Elu cukup bilang “Maaf deh yang, aku berjanji tidak akan mengulagi kesalahanku lagi dan aku akan memperbaiki segala yang telah terjadi. I love you”. F*ck! Cewek elu akan terbang ke bulan dan mengukir namanya dan nama elu di batu-batuan bulan bray. Untuk saat dia mengukir nama tersebut, elu dapat menghirup nafas dalam-dalam dan sedikit berucap syukur bray.  Setidaknya elu bisa bernafas lega satu hari untuk selanjutnya elu harus mengulangi ilmu-ilmu gue secara urut dari nomor 1 sampai 4 ini bray.

Memang bray, cewek ntu makluk unik dan menggemaskan bray.  Unik dari sudut pandang pemikiran juga menggemaskan dari sudut emosi bray.  Dia berpikir bahwa setiap orang ganteng adalah srigala dan itu baik maka iyain aja bray, karena jika elu mengelak dengan mengatakan setiap srigala adalah binatang karnivora yang kejam maka habislah diri elu bray.  Jika cewek elu seneng maka berhati-hatilah dalam menyikapinya bray, sedikit saja elu membuat kesalahan maka 100% uforia kesenangan cewek elu akan berubah menjadi mala petakan bagi elu. Jika cewek elu sedih maka perhatikanlah kesedihannya degan lembut hati bray, sedikit saja elu melemahkannya dengan bilang “Udah, ga papa. Jangan sedih ya, gitu aja sedih sih” maka riwayat elu ada di ujung-ujung jarinya bray walau niat elu bilang gitu baik sekalipun bray.  Nah ini ni, jika cewek elu benar-benar marah macem alam yang mengamuk (contoh: gunung berapi) maka hanya ada dua kemungkinan untuk elu bray, elu bisa selamat dengan kegilaan atau tewas dalam perjuangan yang indah bray.


Gue tutup bualan yang indah dari gue ini dengan 1 pesan “Tidak akan ada sebuah nice ending dalam dongeng, drama, kisah nyata atau apapun itu tanpa ada sebuah konflik bray”.  Yo bay.
Post a Comment