Searching...
Sunday, February 8, 2015

Lupa-lupa Yang Nyebelin dan Solusinya

lupa ingatan, lupa hari, lupa tahun, lupa siapa dia, ingatan, pengetahuan
Elu lupa atau duel bray?

Oy bray, elu sering lupa kagak bray? Kalau elu sering lupa berarti elu adalah salah satu makhluk manusia ini bray:
1.                  Elu mempunyai sakit pelupa secara medis atau;
2.                  Elu emang seorang tukang kibul dan pembolos bray.
Nah dari dua macam makhluk manusia ntu, kira-kira elu yang mana bray?  Terkadang kejujuran yang pahit ntu sulit kita terima dengan lapang dadan dan mawas diri bray.  Tapi sebuah kejujuran adalah sebagai obat mujarab membasmi kebohongan bray.

Nah pada post kali ini gue ingin membahas masalah-masalah lupa bray.  Beberapa hari yang lalu kan gue main facebook-an ye bray.  Gue surving-surving dah di ntu media sosial bray.  Pas gue lagi scroll-scroll ke bawah eh gue nemu salah satu status atau post dari teman facebook gue bray.  Die ntu membuat sebuah status mengenai ‘Lupa’ bray.  Yang intinya dia mengajak kita semua untuk berterima kasih kepada lupa bray.  Nah berangkat dari situ gue ingin melebarkan lagi post teman gue tersebut menurut versi gue yang tentu saja asoy geboy bray.

Kalau ngomongin tentang lupa ntu ye bray, pasti ada enak dan pahitnya bray.  Gue suka lupa tapi gue kagak cinta lupa bray.  Namanya juga manusia bray, tempatnya lupa dan salah.  Jadi kalau elu ngerasa kagak lupaan berarti elu bukan manusia bray.  Macem gue bray, manusia keren sejagat dunia kegelapan yang sering lupa namun gue kagak memberikan alasan tambahan dari lupa bray.  Ada beberapa manusia ntu ye bray, kalau ditanya dan jawabannya lupa maka akan diikuti dengan berbagai alasan yang malah membuat suasana atau tragedi terus berkepanjangan bray.  Namun kalau kita lupa dan memberikan alasan yang masuk akal maka beda cerita bray namun tetap saja masalahnya berlarut-larut.  Macem elu diundang di reunian teman-teman seangkatan TK Nol Kecil dan elu lupa bray.  Jika elu memberikan kata lupa tanpa diikuti oleh alasan, maka masalah ntu akan cepat berakhir.  Beda cerita jika elu gunakan kata lupa lantas menggunakan berbagai alasan maka elu selain akan banyak bersinggungan dengan ‘kebohongan’ juga pertanyaan dan keluhan yang akan dilontarkan teman elu ke depan muka elu akan semakin panjang bray.  Menurut gue ni ye bray, mending kalau kita lupa sesuatu maka katakanlah lupa tanpa memberikan alasan walau pun alasannya logis bray.

Okray bray kita kembali ke topik bray.  Membahas mengenai ‘Lupa’ berarti membahas mengenai integritas individu manusia bray.  Nah gue ingin mengulas tuntas ‘Lupa’ berdasarkan ke-ga-enak-an bray.  Lupa-lupa apa yang mesti kagak enak dan nyebelin bray? Mari gue ajak menelusuri sebuah ‘Lupa’ bray.

1.                  Lupa Ngerjain Tugas/PR bray
Kalau kita kagak ngerjain tugas ni ye bray, pasti alasan pertama yang sering keluar dari mulut kita setelah ragu-ragu menjawab dan ditunguin oleh dosen atau guru adalah ‘Lupa’ pak/bu.  Ibarat kata lupa ntu obat mujarab dari segala tuntutan wajib dalam mengerjakan tugas atau PR bray.  Kita mantrain dosen atau guru kita yang killer dengan satu kata ‘Lupa’ maka dosen atau guru tersebut tidak banyak bicara lagi bray.  Paling ntu dosen atau guru juga membalas dengan satu kata bray, ‘KELUAR!!!’
Masalah yang sering muncul karena kagak ngerjain PR ntu cuma satu bray, ‘Menyepelekan’.  Kalau kita udah bersahabat dengan menyepelekan maka semua tragedi siap menerkam kita pada waktunya bray.  Ya macam kita kagak ngerjain tugas atau PR karena kita menyepelekan waktu, situasi, kondisi dkk bray.

2.                  Lupa Menepati Sebuah Janjian bray
Mungkin kalau elu adalah seorang yang pemalas, hal yang paling sulit adalah menepati sebuah janjian ketemuan bray.  Ntah ntu ketemuan formal maupun informal bray.  Kebanyakan dari masalah ini adalah karena kita terlalu lama tidur bray. Kalau kita udah hobi tidur ntu maka segalanya akan tidak terkendali dan ujung-ujungnya kata lupa lagi yang kita gunakan sebagai bentuk pertahanan diri sebelum akhirnya memberikan alasan ‘Ketiduran’ bray.  Untuk mengatasi masalah ini ye bray, yang pertama elu harus mengurangi waktu molor elu bray.  Selanjutnya elu tingkatin dah mood elu bray.  Jika elu udah kagak menjadi seperti deadman dan lazyman maka dengan restu Allah elu akan menjadi manusia yang tepat janji bray.

3.                  Lupa Sesuatu bray
Lupa ini sering kali menjangkit manusia kekinian bray, namun juga tidak semuanya bray.  Manusia macam ini ntu dibagi menjadi dua macam bray.  Pertama emang dasarnya pelupa dan yang kedua adalah orang yang terlalu sibuk bray.  Kebanyakan dari elu semua pasti adalah manusia tipe yang pertama bray.  Nah jika elu lupa sesuatu, misalnya lupa ngembalikin sempak teman elu yang udah lama elu pinjem dan si empunya ntu nagih di depan umum ye bray, maka kata yang pertama kali elu ucapin bukan ‘Lupa’ melainkan diawali dulu dengan ‘Bejibray! Astabray! Ya ampun bray! Dan bray-bray lainnya’ lantas diikuti dengan ‘Lupa’ sebagai senjata andalan dan terkuat dari kesalahan elu bray.  Untuk mengatasi masalah ini ye bray, hal yang paling penting adalah elu harus mempunyai sempak sendiri dan hentikan tindakan pinjam meminjam sempak bray.  Dengan elu punya sempak sendiri dan sering membawa gantinya, dijamin elu kagak pinjam sempak teman elu lagi.  Dengan begitu elu kagak akan ditagih soal sempak menyempak lagi bray.

4.                  Lupa Sama Orang atau Teman bray
Lupa macam ini juga sering kali membuat kita malu bray, masalahnya adalah kita sering lupa nama orang atau teman kita bray.  Apa lagi waktu kita kenalan dan masih berada di tempat yang sama dengan durasi agak lama, kita lupa nama orang yang kita ajak ngobrol dengan asyik bray.  Biasanya kita sering menggunakan kata “Bray” untuk memanggil teman baru tersebut bray.  Bray anu bray… Bray gitu bray… Bray kelahi aja yok bray! Nah contohnya macem ntu bray.  Untuk mengatasi masalah ini ye bray, hal yang pertama elu lakukan saat pertama kali kenalan adalah mengulang-ulang namanya dalam pikiran elu bray.  Namun jika elu kagak sempat melakukan hal itu, elu bisa menanyakan langsung nama teman baru itu bray.  Misalnya, Oy bray! Gue lupa nama elu bray! Kasih tahu kagak nama asli elu atau kita duel dimari bray! Gue yakin teman elu ntu langsung memberi tahu namanya dengan menampol kepala elu bray!

5.                  Lupa Nutup Resleting Bray
Lupa macem ini ntu lupa yang paling bedebah seantero jagat perkerenan di depan publik bray.  Misalnya kita ntu kebelet pipis ye bray, lalu kita menuju ke toilet umum.  Kita keluarin dengan menggrigilkan badan bray biar keluarnya asoy geboy bray.  Pas udah selesai kita keluar toilet begitu saja tanpa mengecek resleting kita bray.  Pas keluar toilet pas pula ada cewek-cewek asoy melingtang di hadapan kita dengan cekikikan macam cewek kekinian bray.  Dan lebih apesnya lagi kalau ada salah satu cewek ntu ada yang nunjuk selangkangan kita bray.  Setelah kita lihat ternyata si otong lupa kita kembalikan ketempat semula bray. Malunya ntu bukin kita ingin marah tapi kagak tahu mau marah ama siapa bray.  Untuk mengatasi hal ini sebenarnya cukup mudah bray.  Misalnya setelah elu sadar kalau si otong masih melambai-lambai di selangkangan elu, buruan dah elu balik lagi ke toilet dan jangan buru-buru elu masukin otong elu bray.  Elu plototin dulu dah ntu otong bray, sambil sedikit geleng-geleng elu sentil aja ntu si otong dan bacain mantra “Malu-maluin!” sebanyak tiga kali atau sebanyak sentilan yang elu lakukan kepada otong bray.  Niscaya otong elu kagak akan melakukan tingkah konyolnya itu lagi bray.  Bagi elu yang kagak tahu apa itu otong, akan gue kasih tahu bray.  Otong ntu mempunyai banyak sebutan di masing-masing daerah di Indonesia bray.  Nah biasanya ini yang digunakan untuk memanggil otong bray. Junior, Joni, Rudal, Piston, Garan Pacul dan masih banyak lagi bray namun yang terkenal di dunia kegelapan adalah Otong bray.  Otong jahat!

Ngomong-ngomong soal per-otong-an ni bray, gue punya satu cerita konyol mengenai teman gue dengan otongnya bray.  Pada suatu malam di persimpangan jalan yang sunyi, gue dan teman gue berhenti sejenak untuk membuat tanda teritorial atau wilayah kekuasaan bray.  Nah teman gue ntu melakukannya tepat dipinggir jalan bray, gue yang mengawasi keadaan jalan bray.  Kalau gue bilang Clear berarti jalan sepi dan aman untuk membuat tanda teritorial bray.  Akhirnya teman gue dengan sigap meraih otongnya dan mengeluarkannya di belakang mulut jalan bray.  Gue tunggu sambil mengawasi keadaan jalan raya bray.  Hampir 10 menit gue tunggu, teman gue ntu juga belum kelar bray.  Gue perhatiin, dia masih sibuk dengan selangkangannya bray, gue pikir emang yang dikeluarkannya ntu banyak banget bray.  Gue tungguin lagi dah sambil siul-siul mana tahu ada cewek lewat kan bray.  Sudah 15 menit gue tunggu eh belum kelar juga dia bermain dengan selangkangannya.  Akhirnya kue murka bray, seketika gue datangin ntu temen gue sambil nampol kepalanya, “Oy bedebah lu bray! Elu lama amir bray!!!” Teman gue jawab “Ah elah elu bray, baru aja sebentar! Tunggu dah sebentar bray, gue juga lagi berusaha keras ini bray”.  Gue kagak terima dong, orang udah 15 menit masak juga kagak selesai.  Gue bilang “Kalau gitu, kita duel aja dimari bray!” Temen gue jawab “Ah jancuk! Tunggu bentar ngapa sih bray”.  Karena ntu temen baik gue, maka gue turunin tensi gue dan berusaha sabar.  Gue tanya dah ntu, “Elu kencing lama amir bray, ada masalah apaan?” Dengan malu-malu dia menjawab “Ini bray, gue lupa naruh otong gue di mana”. Seketika ntu gue langsung ambil 2 buah golok bray, 1 golong gue lemparkan ke teman gue ntu dan 1 buat gue bray.  Gue langsung bilang “Buruan elu ambil golok ntu bray dan kita tunjukkan siapa diantara kita yang paling keren dimari bray! Gue kagak terima orang sekeren gue suruh nunggu lama-lama ternyata kagak punya otong!” Dia dengan gugup menjawab “Gue beneran berani sumpah kalau gue punya otong bray” Gue jawab “Kalau elu emang punya otong, tunjukin ama gue biar gue percaya bray!” Temen gue langsung mengecek semua saku yang ada di pakaiannya bray.  Tiba-tiba wajahnya berseri dan bersinar ditengah kegelapan sambil bilang “Ahha! Ini dia bray, ternyata dari tadi otong gue, gue taruh dompet bray! Haha, gue lupa bray.  Sorry dah bray, tunggu bentar ye gue kencing dulu dah”.  Gue yang kagak percaya karena selama kami berkendara ternyata otongnya teman gue ntu di taruh di dompet bray.  Gue coba untuk berpikir jernih bray namun sayang gue kagak bisa karena gue udah keburu takut bray.  Tanpa banyak bertingkah dan berucap, gue langsung hidupin motor dan tancap gas sekuat-kuatnya bray!  Semakin gue gas kenceng maka semakin berat rasanya motor ini melaju bray.  Ntah apa tiba-tiba di hadapan gue muncul teman gue ntu bray, gue yang masih dalam kecepatan tinggi berusaha membanting setir bray.  Semua terlihat gelap dan kepala gue berputar-putar bray.  Ntah berapa lama gue menutup mata gue bray, namun tiba-tiba terdengar seseorang memanggil nama gue “Putra… Put!” Gue coba dengarkan lagi dan suara itu makin keras diiringi dengan suara yang aneh bray! “Woy! Put… Bangun kagak lu! Ini udah siang! Elu mau kuliah kagak!” Sontak seketika itu juga gue tahu siapa yang memanggil itu, ternyata nenek gue bray! Akhirnya gue bangun, mandi dan berangkat kuliah bray.  Mulai saat itu juga gue kalau mau tidur selalu berdoa dan sesekali mengecek keberadaan otong gue bray.  To be continue …

Nah ceritanya macem itu bray.  Jadi bagi elu yang mempunyai otong, jangan sampai lupa di mana elu menaruh otong elu bray.  Karena kalau elu ingin kencing, kasihan teman yang menunggu elu bray!

6.      Lupa Parkir Kendaraan
Jika elu adalah seorang mahasiswa di sebuah universitas besar dengan parkir yang sempit sehingga memaksa kendaraan-kendaraan dipaksa saling berhimpit, maka elu tidak akan bisa jauh dari tragedi ini bray.  Dalam keadaan kita lupa parkir kendaraan atau lebih tepatnya motor ni ye bray, maka yang pertama terselip diingatan adalah mengira-ngira kita memakirkan motor bray.  Walau pun kita sudah yakin kalau kita memarkirkan motor sesuai dengan ingatan kita, namun sering kali sepeda motor tidak berada di tempat yang kita pikirkan bray.  Lebih payahnya lagi kalau mempunyai sepeda motor metic dengan merk ‘satu sayap’ (bukan pembalut) bray atau malah lebih payah lagi merk Yamabray dengan modelnya Miobray. Motor semut sejuta umat ini banyak banget yang punya bray, dan tentu saja kalau di bawa ke kampus maka akan menemui banyak sekali motor-motor sejenis ini.  Dan kalau sudah begitu, kita akan sangat kesulitan untuk menemukan sepeda motor yang kita parkir di kampus bray.  Sering kali kita tertipu oleh motor ini bray, pas dinaiki dan memasukkan kunci kok ga bisa-bisa, eh ternyata salah motor bray.  Begitu terus sampai semua motor diparkiran dicobain satu-satu.  Macam fatamorgana di padang pasir bray. Kita lihat dari jauh, macem motor kita nih, pas dideketin eh bukan.  Bisa sampai lama kita mencari-cari motor bray bahkan sampai teman-teman seangkatan udah pada wisuda, elu masih aja nyari motor elu bray.  Sampai elu mau di D.O gara-gara terlalu lama ga lulus-lulus gara-gara nyari motor di parkiran bray.  Setelah elu mau menangis baru inget kalau elu kagak bawa motor ke kampus bray.
Akhirnya elu bisa hidup bahagia selamanya tanpa sepeda motor lagi bray, tapi gue doakan dengan mobil bray.  Buruan dah elu lulus bray!

7.      Lupa Bullshit
Kalau lupa bullshit ini ye bray, lupa ini banyak sekali cabangnya bray.  Elu bisa menemukan kata lupa ini setiap hari jika elu mempunya seorang pacar yang perhatian bray.  Jika elu yang kagak punya pacar maka tunggulah kata lupa yang bullshit ini elu terima bray.  Masalahnya, kata lupa ini selalu digunaan untuk mengingatkan sesuatu yang tidak perlu untuk diingatkan bray.  Misalnya ni bray “Jangan lupa makan ya, jangan lupa mandi ya, jangan lupa istirahat ya, jangan lupa-in gue ya, jangan lupa boker ya, jangan lupa tikung binik orang ya” dan lupa-lupa bullshit lainnya bray.  Kalau masalah makan, mandi, istirahat dan segala jenis kegiatan jasmani dan rohani sebenarnya itu kita tidak bisa lupa atau tidak ingat bray. Masa elu laper tapi lupa makan, kan kagak mungkin bray.  Udah gitu pakai diingetin untuk tidak lupa makan lagi.  Tapi ntah mau sampai kapan kata-kata lupa bullshit ini akan hilang bray.  Karena masih terlalu banyak orang yang menggunakan kata itu untuk hanya mencari sebuah ‘anggapan’ orang lain bray.  Maunya selalu dianggap baik, perhatian dkk bray.  Solusi untuk ini adalah, jangan gunakan lagi atau setidaknya rubah kata lupa menjadi sesuatu yang mendekati kelogisan dan berbahasa bray.  Bila biasanya bilang “Jangan lupa makan ya”, mulai saat ini berusahalah menggunakan “Sempatkan makan tepat waktu ya”. Nah paling tidak itu lebih baik bray.


Sebenarnya masih banyak lagi kata-kata lupa yang menjadi masalah atau solusi dalam kehidupan manusia kekinian bray.  Karena gue juga manusia tapi keren yang bisa kehabisan tenaga dan pikiran untuk membuat sebuah tulisan atau mahakarya bray.  Sebelum gue tutup mahakarya gue, gue punya pesan dari apa yang telah gue tulis bray “Berterima kasihlah kepada lupa bray”.  Yo bay.
Post a Comment